Sun. Oct 25th, 2020

Tips Menundukkan Pandangan

2 min read

Pertanyaan :

Bagaimana cara menundukkan pandangan dalam berbicara? Karena terkadang jika kita melihat langsung lawan bicara, kita dikira suka dengan si lawan bicara.?

Jawaban :

Ya tundukkan saja (pandangannya).

Caranya cukup dengan menundukkan kepala kita ke bawah, dan tidak perlu melihat si lawan bicara, kalau memang harus berbicara.

Hal ini memang musibah bagi kita yang hidup di daerah yang tidak membantu untuk menundukkan pandangan.

Di mana-mana wanita atau lelaki (bercampur-baur), sehingga syaithan membisikkan kepada manusia untuk melihat kepada pandangan-pandangan yang seperti itu.

Maka yang paling aman adalah dengan menundukkan pandangan.

Mungkin orang memandang kita terlalu sombong dan lain sebagainya (sebab menundukkan pandangan), biarlah..

Kita menjalankan perintah Allah dan tunduk dengannya.

Jika memang tidak ada orang, maka cukup jalan dengan melihat ke depan. Jika ada orang yangmana kita harus berkomunikasi dan lain sebagainya, maka tundukkanlah pandangan.

Namun sebaiknya kita berusaha menghindari hal tersebut semaksimal mungkin.

Ingatlah bahwa pandangan itu adalah panah syaithan, dan zina itu sering bermula dari pandangan mata.

Allah ta’ala berfirman :

قُل لِّلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا۟ مِنْ أَبْصَٰرِهِمْ وَيَحْفَظُوا۟ فُرُوجَهُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَزْكَىٰ لَهُمْ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرٌۢ بِمَا يَصْنَعُونَ

Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”. [An Nur : 30]

وَقُل لِّلْمُؤْمِنَٰتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَٰرِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ ءَابَآئِهِنَّ أَوْ ءَابَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَآئِهِنَّ أَوْ أَبْنَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ إِخْوَٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ أَخَوَٰتِهِنَّ أَوْ نِسَآئِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَٰنُهُنَّ أَوِ ٱلتَّٰبِعِينَ غَيْرِ أُو۟لِى ٱلْإِرْبَةِ مِنَ ٱلرِّجَالِ أَوِ ٱلطِّفْلِ ٱلَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا۟ عَلَىٰ عَوْرَٰتِ ٱلنِّسَآءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِن زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوٓا۟ إِلَى ٱللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ ٱلْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” [An Nur : 31]

Semoga bermanfaat

Pemateri : Ustadz Imam Abu Abdillah حَفِظَهُ اللهُ

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *