Wed. Mar 22nd, 2023

KISAH NYATA: Sirnanya Kemegahan dan Kekuasaan Hamba

1 min read

Detik menjelang ajal kematian Khalifah Harun Ar- Rasyid rahimahullah, beliau berkata kepada orang-orang yang berada disekitarnya:

أريد أن أرى قبري الذي أدفن فيه ؟

Aku ingin melihat kuburan yang kelak aku dikuburkan di dalamnya?

Maka mereka pun membawa Harun Ar- Rasyid ke tempat yang diinginkannya.

Sesampainya di tujuan, Harun Ar- Rasyid merenung sejenak memandangi kuburan tersebut lalu menangis.

Kemudian ia berkata kepada manusia yang berada disekitarnya “Memetik firman Allah Ta’ala” :

ما أغنى عني مالية, هلك عني سلطانية

Harta tidak lagi berguna bagiku,
Kekuasan (kerajaan) telah sirna dariku.

(QS. Al- Haqqah: 28-29)

Ia pun lantas mengarahkan wajahnya ke langit sembari menangis dan berkata:

يا من لا يزول ملكه
ارحم من قد زال ملكه.

Wahai Dzat yang tidak akan sirna kerajaan (kekuasaannya),
Kasihilah hamba yang telah sirna kerajaan (kekuasaannya.)

Wahai saudaraku…
Bagaimanapun panjangnya malam,
Sungguh matahari akan terbit keesokan harinya,

Bagaimanapun panjangnya umur,
Sungguh kita semua pasti akan masuk ke dalam kuburan.

MAKA PERBANYAKLAH MENGINGAT KEMATIAN.

GEMERLAPNYA DUNIA JANGAN PERNAH MELALAIKANMU DARI KETA’ATAN KEPADA RABB MU.

Berkata Khalifah ‘Abdul Malik bin Marwan rahimahullah di penghujung kematiannya:

يا دنيا
ما أطيبك !!!
أن طويلك لقصير،
وأن كبيرك لحقير،
وأن كنا منك لفي غرور.

Wahai Dunia !!!
Betapa gemerlapnya dikau !!!

Kemegahanmu hanyalah sebuah kehinaan,
Dan sungguh kami telah tertipu denganmu.

Semoga Allah Ta’ala memberikan keistiqamahan kepada kita semua sampai bertemu dengan Nya.

 

Ustadz Abu ‘Abdillah Sahl Hafidzahullah (Pemateri Radio Syiar Tauhid Aceh)


Baca juga:

Bantu Dakwah Melalui Radio Syiar Tauhid Aceh

Donasi: BNI Syariah (Kode 009)
No. Rekening 49.71.80.00.04
(An. Yayasan Syiar Tauhid Banda Aceh)
Konfirmasi: 082360005322

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *